Lebih Dekat dengan Desain Grafis

in BLOGby Hypnolike on Juni 2, 2022

Lebih Dekat dengan Desain Grafis

Desain grafis adalah praktik komunikasi visual, menggunakan citra untuk menyampaikan informasi dan konsep kepada yang melihatnya. Tapi itu juga istilah yang cukup samar. Tergantung pada siapa Anda bertanya, itu mungkin secara eksklusif merujuk ke produk desain analog (atau cetak).

Bagi sebagian orang, itu adalah label utama untuk menggambarkan hampir semua disiplin ilmu lain yang mengandung kata “desain”. Dan bagi yang lain, itu bahkan bisa mencakup seni itu sendiri. Jadi apa sih desain grafis itu?

Mengingat bahwa desain grafis bersinggungan dengan begitu banyak aspek bisnis seperti pemasaran, penjualan, merek, dan hubungan pelanggan untuk beberapa nama. Sangat penting untuk memahami apa sebenarnya yang sedang kita bicarakan ketika kita merujuk istilah ini. Untuk mempermudah, mari kita lebih dekat dengan desain grafis dan mempelajari apa arti kata “desain grafis” .

 

desain branding

Apa itu desain grafis?

Desain grafis adalah profesi interdisipliner yang melibatkan penggunaan prinsip-prinsip estetika secara strategis untuk memberi keteraturan dan makna pada konten visual. Desain grafis adalah tentang memanfaatkan estetika untuk membantu audiens mencerna konten yang terkadang rumit. Untuk lebih memahami hal ini, mari kita lihat beberapa contoh umum dari subdisiplin desain grafis dan berbagai informasi yang disampaikan:

  • Desain logo – mengomunikasikan identitas merek
  • Desain web/aplikasi – mengomunikasikan isyarat navigasi, interaksi, dan konten tertulis
  • Desain cetak – mengomunikasikan urutan dan pentingnya informasi tertulis
  • Desain sampul – mengomunikasikan isi buku/album/majalah
  • Desain iklan – mengomunikasikan pengalaman yang diinginkan dari produk yang akan dijual
  • Desain label/kemasan – mengomunikasikan informasi produk

 

desain

Sejarah singkat kata “desain grafis”

Dalam skema besar sejarah manusia, seni dan komunikasi, “desain grafis” adalah konsep yang relatif baru. Penggunaan pertama yang tercatat dari istilah ini adalah dalam manual perdagangan pendidikan San Francisco tahun 1908 untuk printer dan iklan Sekolah Seni dan Kerajinan California tahun 1918, Berkeley untuk kursus tentang “Desain dan Huruf Grafis.”

Desain grafis sebagai sebuah konsep tanpa nama, tentu saja sudah ada jauh sebelum itu. Namun ketika istilah tersebut pertama kali muncul dalam konteks akademis, landasan ini diletakkan agar desain grafis menjadi sebuah proses formal, strategi, bahkan filosofi yang dapat dipelajari.

Banyak konvensi yang akan menjadi terkait dengan istilah-bagaimana menangani bentuk, bahan, tipografi, dan warna-juga akan didirikan di dunia akademis, terutama sekolah Bauhaus yang terkenal di tahun 1920-an.

Awal 1900-an juga tidak lama setelah munculnya perusahaan-perusahaan besar, bangkit dari Revolusi Industri abad sebelumnya. Dengan demikian, praktik formal desain grafis muncul bersamaan dengan pertumbuhan ekonomi komersial, dan sejak itu paling sering digunakan untuk tujuan periklanan dan branding.

Era digital membawa perubahan halus pada cara kita mendefinisikan desain grafis. Sekarang, itu tidak lagi menggambarkan hal yang tetap, tetapi sesuatu yang dapat berubah, sesuatu yang benar-benar dapat berinteraksi dengan pemirsa. Meskipun hal ini telah membawa banyak disiplin ilmu baru ke dalam bidang desain grafis, prinsip dan tujuan yang mendasari komunikasi visual tetap sama selama berabad-abad.

 

cara kerja desain grafis

Cara kerja desain grafis

Bagaimana desain grafis menggunakan visual untuk menyampaikan informasi? Jika informasi adalah apa yang kita cari, satu blok teks penjelasan akan menyelesaikan pekerjaan. Tetapi desainer grafis akan mengambil blok teks mentah itu dan menggunakan keahlian mereka untuk mendesain dan memformat informasi secara kreatif.

Efeknya adalah membuat konten menjadi estetis, artinya kemungkinan besar pemirsa akan membaca dan menyimpan informasi tersebut. Hal Ini menjadi inti dari keuntungan yang dimiliki komunikasi visual: ia segera melibatkan emosi pemirsa. Orang memahami visual pada tingkat intuitif sedangkan kata-kata membangun makna dari waktu ke waktu, membentuk kalimat dan paragraf untuk menyampaikan maksud.

Pada dasarnya, komunikasi visual adalah tentang hubungan dengan audiens dan memahami visual apa yang akan membuat mereka memperhatikan. Untuk memanfaatkan kekuatan visual, desainer memecahnya menjadi elemen paling mendasar dan menerapkan prinsip yang telah dicoba dan benar untuk membuatnya berbicara.

 

warna

Elemen desain grafis

Desainer grafis menyortir berbagai jenis visual yang harus mereka kerjakan ke dalam apa yang disebut elemen desain.

  • Warna – Warna sangat terkait dengan emosi tetapi juga didasarkan pada sains.
  • Jenis – Selain apa yang dikatakan oleh kata-kata itu sendiri, bentuk dan gaya huruf menciptakan kesan tertentu.
  • Bentuk – Bentuk adalah dasar dari segala sesuatu yang terlihat, dan dapat dibentuk ke dalam bahasanya sendiri.
  • Garis – Garis dapat menutup, mengarahkan perhatian, dan menciptakan gerakan.

 

Prinsip desain grafis

Prinsip-prinsip desain menggambarkan teknik untuk menyusun elemen desain di atas menjadi komposisi yang estetis.

  • Keseimbangan dan keselarasan – Desain menciptakan keteraturan menggunakan simetri dan posisi pada kanvas.
  • Kontras – Elemen desain harus berinteraksi satu sama lain, dan perbedaannya dapat dilebih-lebihkan untuk efek.
  • Penekanan – Desain harus memilih bagian informasi mana yang diprioritaskan daripada yang lain (biasanya melalui kontras dan proporsi).
  • Gerakan – Desain (bahkan ketika statis) dapat menyarankan gerakan dan energi.
  • Proporsi – Desain menggunakan ukuran dan berat (ketebalan) untuk membedakan elemen.
  • Pengulangan – Desain menggunakan elemen berirama untuk mendorong kohesi.
  • Spasi – Ruang kosong (atau negatif) pada kanvas penting untuk pemisahan.

 

Mau download font-font keren 100% gratis free for commersial?, klik disini

 

Bila dibandingkan dengan disiplin desain lainnya?

Ada sejumlah disiplin kreatif yang terkait dengan desain grafis (dengan lebih banyak ditambahkan setiap kali teknologi baru muncul). Meskipun ada banyak spesialisasi yang tumpang tindih dengan desain grafis, ada beberapa perbedaan penting yang harus dibuat.

desain merek

Desain merek adalah proses membangun identitas merek secara strategis, dari tampilan dan nuansa hingga nilai dan nadanya. Meskipun perancang merek akan menggunakan desain grafis—sebagian besar dalam fase desain identitas visual (logo, skema warna, tipografi merek, dll.)—merek adalah proses holistik yang mencakup ciri-ciri di luar lingkup visual (seperti suara merek dan kepribadian).

desain UX

UX adalah singkatan dari User Experience, dan bidang kreatif ini banyak ditemukan dalam desain digital. Desainer UX kurang fokus pada visual tertentu dan lebih pada interaktivitas, yang aliran informasi dan interaktifnya akan bekerja paling baik bagi pengguna dan memudahkan mereka menyelesaikan tugas mereka melalui aplikasi.

Desain permainan

Desain permainan mengacu pada aturan dan sistem permainan, cara kerjanya, apa yang diperlukan untuk menang atau kalah. Seniman karakter dan lingkungan menciptakan visual game yang sebenarnya. Desainer grafis biasanya terlibat dalam visual seperti menu dalam game, logo game, dan cover art.

Seni

Apakah desain grafis itu seni? Keduanya memiliki banyak kesamaan: yaitu, praktik menggunakan visual untuk mengekspresikan konsep dan emosi. Tetapi “seni” itu sendiri adalah salah satu dari istilah yang licin itu, itulah sebabnya pertanyaan ini layak mendapat penjelasan lebih lanjut.

Perbedaan utama adalah gagasan “seni untuk seni.” Seni dapat menghindari audiensnya dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh desain.

Pertimbangkan, misalnya, desain arsitektur: ketika membuat sebuah bangunan, arsitek dapat berkreasi dalam hal fasad, material, lantai, dll., tetapi pada akhirnya, sebuah bangunan harus melayani fungsinya untuk rumah dan dapat dinavigasi oleh manusia. Tidak peduli seberapa avant garde arsiteknya, ada batas di mana sebuah bangunan akan berhenti menjadi bangunan karena fungsi inti itu tidak lagi berlaku padanya.

Desain grafis juga sama—penontonnya bergantung padanya untuk fungsi praktis. Karenanya dekrit Bauhaus yang terkenal tentang desain: “bentuk mengikuti fungsi.”

Di sisi lain, tidak memiliki fungsi praktis dalam pengertian yang sama. Seni dalam bentuknya yang paling murni lahir dari visi seniman dan berfokus pada membangkitkan beberapa aspek dari pengalaman hidup dan imajinasi mereka, terlepas dari apakah produk akhir mungkin mengasingkan penonton, bahkan dapat dibuat tanpa niat untuk menunjukkannya kepada penonton.

 

style

Proses desain grafis

Jadi bagaimana sebenarnya desain grafis itu dibuat? Setiap desainer grafis akan memiliki prosesnya sendiri, tetapi berikut ini merupakan langkah-langkah paling dasar.

  1. Proyek singkat

Pada awal proses, klien bertanggung jawab untuk menulis ringkasan kreatif yang menjabarkan ruang lingkup proyek, arahan artistik, informasi latar belakang bisnis, dan hasil yang diharapkan. Yang terpenting, ini harus mendefinisikan masalah yang ingin dipecahkan oleh desain.

Juga selama fase ini, klien akan mencari desainer grafis, mengevaluasi portofolio mereka, mempresentasikan brief, dan menegosiasikan harga dan persyaratan.

  1. Penelitian

Sementara klien harus memberikan informasi tentang audiens target dan pesaing, desainer grafis juga akan melakukan penelitian, menggabungkan data ini dengan pemahaman tentang sejarah dan tren desain grafis. Karena desain adalah tentang komunikasi visual, penting untuk memahami dengan siapa sebenarnya desain itu dimaksudkan untuk berbicara.

  1. Ide

Desainer grafis akan memberikan solusi desain potensial untuk masalah merek yang dinyatakan. Ini sering terjadi dalam bentuk daftar kata-kata yang terkait dengan ide-ide kunci dari brief (misalnya, dalam peta pikiran) dan/atau membuat sketsa desain secara longgar. Pada dasarnya, fase ini adalah tentang konsep desain yang mendasarinya.

  1. Rendering

Setelah konsep dipilih, desainer grafis akan mengambil sketsa pilihan mereka dan mengubahnya menjadi gambar yang rapi. Dengan kata lain, ini adalah tahap di mana desain sebenarnya dibuat.

Meskipun secara teknis memungkinkan untuk membuat desain dengan bahan dunia nyata seperti cat dan kanvas, hari ini sebagian besar desain dibuat dalam perangkat lunak desain grafis untuk menghasilkan file gambar yang dapat dibagikan. Pengembang printer atau perangkat lunak (bergantung pada apakah kontennya fisik atau digital) akan mengambil file gambar itu dan membuat produk jadi.

  1. Umpan Balik

Sebuah desain selesai tidak pernah benar-benar selesai. Setelah versi desain yang dirender siap, desainer grafis akan menunjukkannya kepada klien untuk mendapatkan umpan balik—catatan untuk perbaikan berdasarkan merek atau kesan umum mereka. Fase ini juga dapat mencakup umpan balik audiens yang dikumpulkan dari pengujian pengguna (terutama dalam hal desain digital interaktif).

Jika diminta perubahan, proses desain grafis akan dimulai lagi (biasanya dari sekitar langkah #4, tergantung seberapa banyak perubahan yang diperlukan).

 

10 langkah yang dapat membuat logo kamu LUAR BIASA!

 

Desain grafis didefinisikan

Desain grafis adalah konsep yang luas, menampung banyak disiplin, elemen, dan prinsip yang berbeda di bawah payungnya. Dalam beberapa hal, apa yang digambarkannya sangat mudah: menggunakan visual untuk berkomunikasi. Tetapi ada begitu banyak cara untuk mencapai ini sehingga ada kemungkinan tak terbatas untuk apa desain grafis itu.

Pada akhirnya, desain grafis bukan hanya tentang gambar-gambar cantik—ini adalah perkawinan prinsip-prinsip estetika, perencanaan strategis, dan psikologi. Itulah yang menjadikannya praktik yang telah dipelajari selama lebih dari satu abad.