contributor by:desain123            

Apa itu Desain Emosional?, Bagaimana Menerapkannya?

Apa itu Desain Emosional?, Bagaimana Menerapkannya?

Apa itu desain emosional?

Desain emosional itu ada di sekitar kita. Setiap hari kita terlibat dengan desain emosional tanpa menyadarinya karena ketika desain emosional dilakukan dengan baik, itu seperti tidak terlihat.

Percayalah bahwa desain yang paling sukses akan berhasil karena mereka menyentuh alam bawah sadar emosional kita. Mereka membuat kita merasa menikmatinya dan kita tidak tahu mengapa mereka membuat kita merasa nyaman.

Bahkan, kita mungkin tidak sadar menyadari bahwa produk ini dan desainnya membuat kita merasa baik. Tetapi, kita akan terus-menerus kembali untuk mendapatkan lebih karena setiap kali berinteraksi dengan mereka, kita mendapat pengalaman yang positif.

Desain emosional adalah salah satu alat paling kuat dalam perangkat merek. Jika kita tidak bisa menarik emosi pengguna, kita tidak akan terlihat menarik bagi pengguna. Sesederhana itu dan sekompleks itu. Ingatlah hal ini saat kita mengembangkan merek yang menarik dan sukses, serta aset desain khasnya.

 

Mendefinisikan desain emosional

wow desain

Desain emosional bukanlah gaya khusus seperti Memphis Design atau Brutalism. Sebaliknya, ini adalah suatu konsep. Konsep bahwa desain dapat dan harus membuat pemirsa merasakan emosi tertentu.

Desain emosional adalah desain apa pun yang dengan sengaja membangkitkan respons emosional pada pemirsanya. Desain Itu tidak memberi tahu pemirsa bagaimana perasaannya, tetapi justru menciptakan perasaan pada pemirsa melalui pilihan desain yang disengaja.

Cobalah pikirkan tentang portal lamaran kerja online yang digunakan banyak perusahaan. Jika kita seperti kebanyakan orang yang pernah berurusan dengan mereka sebelumnya, kita mungkin merasa stres dan frustrasi hanya dengan memikirkannya.

Lalu dengan menggunakan blok teks yang besar, fitur isi otomatis mereka yang mungkin kadang-kadang, mensugestikan semacam pekerjaan, lalu informasi berlebihan yang mereka minta, dan beberapa diakhiri dengan catatan yang ambigu, tidak heran jika kita mendapati diri dan bertanya, “apakah aplikasi yang kita buat lolos? ”

Sekarang bayangkan lamaran kerja online yang tidak berantakan. Dimana ada bilah kemajuan yang menunjukkan seberapa dekat kita sampai akhir dengan setiap bidang yang kita masukkan informasinya. Tidak hanya membuatnya sangat jelas ketika kita selesai, tetapi memberi tahu kita apa yang diharapkan selanjutnya, baik itu email dalam bulan depan atau panggilan telepon dalam 14 hari, dll.

 

Tiga tingkat desain Don Norman

emotional thinking

Donald Norman, direktur The Design Lab di University of California, San Diego, dan penulis beberapa buku tentang desain, termasuk “The Design of Everyday Things”, telah melakukan penelitian ekstensif tentang konsep desain emosional. Melalui penelitiannya, Norman mengidentifikasi tiga jenis respons kognitif yang dimiliki pengguna terhadap desain produk:

Mendalam:

Respons langsung dan otomatis pengguna terhadap sebuah desain.

Perilaku:

Evaluasi bawah sadar pengguna atas kapasitas desain untuk membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Reflektif:

Penilaian sadar pengguna tentang kegunaan dan nilai desain.

Desain emosional bukanlah hal baru. Ketika ATM pertama muncul di tempat kejadian, itu memuaskan kebutuhan emosional pengguna akan kepuasan instan. Drive-through memuaskan sesuatu yang serupa—keinginan untuk tidak keluar dari mobil, bahkan ketika masuk ke dalam restoran cepat saji atau bank akan lebih cepat daripada melalui drive-through.

 

Simak juga: UX vs UI, apa dan bagaimana perbedaanya?

 

Desain emosional bertujuan untuk menciptakan asosiasi positif

desain positif

Desain emosional mendorong kita untuk mengambil tindakan tertentu dan membuat asosiasi tertentu. Desainer menggunakan beberapa strategi untuk melakukan ini, seperti psikologi warna dan gamifikasi.

Selain itu, tujuannya adalah untuk menciptakan asosiasi positif dengan produk. Hal itu dapat membangkitkan emosi positif, seperti kegembiraan atau kekuatan, atau bisa juga dengan terlebih dahulu membangkitkan emosi negatif, seperti rasa takut atau jijik, kemudian menjanjikan bahwa produk tersebut akan meredakan emosi tersebut.

 

Bagaimana kita bisa “melakukan” desain emosional?

Jalan menuju dompet target konsumen haruslah melewati hati dan otak mereka. Untuk menggunakan desain emosional secara efektif, ingatlah tiga tingkat desain Norman saat menyusun identitas suatu merek.

Desain yang dibuat harus membangkitkan reaksi emosional langsung dari pengguna, tetapi juga mengomunikasikan bahwa itu akan menguntungkan mereka. Dengan begitu, ketika otak mereka menangkap hati mereka dan harus menentukan apakah produk tersebut benar-benar berharga, tidak akan ada ruang untuk meragukan penilaian hati.

 

Enam langkah menuju desain emosional

create design

1. Pahami keinginan basis pengguna Anda

Ketika seseorang melihat iklan untuk platform investasi, mereka mungkin secara sadar berpikir “Saya ingin mulai berinvestasi.” Tetapi pemikiran itu memiliki akar yang jauh lebih mendasar daripada keinginan untuk mengunduh aplikasi investasi.

Kita semua menginginkan keamanan, dan uang membeli keamanan. Jadi agar iklan untuk aplikasi investasi menjadi efektif, iklan tersebut perlu memanfaatkan kebutuhan emosional akan keamanan dan stabilitas.

Tidak peduli berapa milenium berlalu dan seberapa jauh kita berkembang, kita akan selalu membawa prasejarah, struktur dasar di dalam otak kita—struktur yang merespons desain emosional.

2. Buat karakter dan terlibat sebagai karakter

Karakter di sini bukan berarti kita membutuhkan maskot, tetapi berinteraksi dengan merek harus terasa seperti berinteraksi dengan seseorang, bukan perusahaan tanpa wajah. Dengan terlibat sebagai karakter, kita dapat memberi audiens seseorang untuk diperhatikan, dan seseorang yang mereka rasa peduli terhadap mereka.

Kita juga dapat membuat karakter untuk suatu produk atau membuat maskot di bagian tengah identitas merek yang kita buat. Terlibat sebagai karakter berarti tetap berkarakter melalui setiap titik kontak dengan pelanggan.

Itu berarti menulis situs web, email, iklan, dan salinan lainnya dengan suara yang “terdengar” seperti karakter ini. Apakah merek yang kita buat muda dan menyenangkan? Maka kita harus menggunakan kata-kata dan frasa yang menyenangkan, menarik, dan optimis.

3. Buat pengguna merasakan rasa memiliki

Orang-orang merasa terikat pada hal-hal yang mereka rasa memiliki sebagian kecil darinya. Temukan cara untuk membuat audiens merasa menjadi bagian dari tim saat mereka berinteraksi dengan merek yang kita buat.

Beberapa cara yang dapat Anda lakukan antara lain:

Memberi mereka nama yang unik yang menunjukan mereka sebagai bagian dari produk/merk yang kita rancang. Menawarkan layanan pelanggan bermerek yang sangat responsif.

Permudah audiens untuk mengidentifikasi dengan merek Anda. Ketika orang melihat diri mereka dalam sebuah merek, mereka menghargainya lebih tinggi. Pikirkan tentang bagaimana penggemar mobil mengidentifikasi dengan merek kendaraan mereka.

4. Bercerita

Apa yang dilakukan setiap cerita bagus?

Membangkitkan emosi pada pembacanya. Salah satu cara untuk membangun desain emosional ke dalam persona merek adalah menjadi pendongeng yang ahli.

Cerita juga tidak harus diceritakan sebagai urutan linier. Pikirkan tentang puisi, ilustrasi abstrak, dan bahkan kartun satu panel. Cara paling efektif untuk menceritakan kisah Anda mungkin adalah serangkaian poin-poin visual, Pikirkan bercerita dengan berbagi narasi yang membangkitkan emosi dan mendorong tindakan. Apakah ingin menggunakan kisah tradisional dengan karakter dan konflik atau lebih dari pendekatan jurnalistik.

5. Detail kecil itu penting

Kita dapat menemukan detail kecil di hampir semua jenis desain. Lihat bagaimana para desainer ini mengolahnya menjadi produk dan kemasan produk

Pikirkan tentang cara Anda dapat memasukkan detail kecil ini ke dalam desain Anda untuk menciptakan kenangan positif dan terhubung dengan audiens Anda pada tingkat emosional.

6. Beri pengguna sedikit bonus

Mirip dengan poin di atas, berikan sedikit bonus kepada pengguna yang menghargai mereka karena berinteraksi dengan merek. Kita dapat mempelajari aspek kepemilikan gedung dengan memberikan poin kepada pelanggan yang dapat mereka tukarkan dengan barang dagangan eksklusif di kemudian hari atau membuat mereka merasa bahwa kita peduli dengan mereka secara pribadi dengan menambahkan suguhan kecil ke pesanan mereka, seperti stiker atau permen.

Kemudian ingatlah bahwa meskipun bonus, tetapi harus sesuai merek, bonus tidak boleh hanya menjadi kendaraan untuk sebuah logo. Stiker memang menyenangkan, tetapi berikan stiker yang bukan sekadar logo.

 

Buat dampak dengan desain emosional yang kuat

Jika ingin suatu desain berhasil terhubung dengan pengguna, desain harus terhubung dengan mereka secara emosional. Seorang desainer yang terampil tahu bagaimana memasuki hati pengguna serta pikiran mereka dengan menunjukkan dengan tepat mengapa produknya adalah pilihan yang sempurna bagi mereka.

Ada banyak cara untuk melakukan ini, seperti melalui palet warna yang dipilih dengan cermat, salinan yang menarik, detail kecil dan bentuk serta gaya unik yang mudah digunakan, dan bahkan cara informasi disajikan.

 

Source: 99design